Mac OS X Snow Leopard yang Elegan

MacOS X
MacOS X

Perasaan dari kemaren-kemaren mau nulis ini ga jadi terus, ke draft terus, jadi sekarang coba tumpahkan yang ada di otak dulu. Entah, setan apa yang memaksa penulis menulis review satu ini, hehe :lol:. Penulis begitu terkesima dengan sebuah macbook pro yang dibawa temen penulis. Dengan sistem operasi mac os x leopard yang asing bagi penulis, penulis mencoba mengotak atik sistemnya. Seperti yang penulis ketahui, mac os merupakan sistem turunan dari Unix yang sudah pasti ketangguhannya. Virus juga ga bakalan nempel di mac os, kebagusan katanya, wkwkwk.

Ternyata di dalam mac os x ini banyak software-software keren yang bikin ngiler :D. Contohnya ada video editor yang sudah include di dalam mac os. Document snapshotnya juga halus,  gak pecah-pecah.  Ketika mencoba webcam-nya pakai software photobooth, ada fitur-fiturnya yang keren juga, efek-efeknya mantap gambarnya jernih bro gak ketauan kulit aslinya penulis item, lol.  Album slideshow, video player dengan quick time.  Putar musik dan atur playlist-nya cukup dengan i-Tunes. Semuanya khas apple yang serba elegan dan indah.

Object Dock  dengan rentetan ikon aplikasi yang mengkilau juga ada di mac os yang terletak di bottom.  Tinggal klik munculah aplikasi yang pengen dijalanin. Gak ribet kan ? mungkin inilah yang membuat banyak developer mencoba meniru dock-nya apple.

Di dalam sistem mac os ada fitur time machine, ibaratnya seperti system restore di windows. Jadi misal kita ingin menuju backup tanggal sekian, tinggal pilih aja ! . Jika mau ngeprint, tinggal colok aja, printer langsung ke detect, Gimana gak mantap ?

Error
Error

Cuma, selain kelebihan di atas sudah pasti ada kekurangannya juga donk. Seperti file explorernya yang kurang familiar juga njlimet, mendingan file explorernya punya ubuntu. Dan office suitenya ga ada, kalau di ubuntu sudah include Open Office. Jadi ya gimana, susah juga mau ngedit file power point ataupun doc. Dan satu lagi, agak susah nyari aplikasi di mac os, hikss.

So ? sepertinya mac OS meski elegan dan powerfull, masih di bawah windows 7 dan ubuntu 10.04 dalam soal kemudahan dan koleksi software. Namun kalau dibandingkan soal virus, windows tetap yang paling bobrok, hehe. Itu menurut pendapat penulis, bagaimana dengan pendapat kamu ?

Iklan

4 pemikiran pada “Mac OS X Snow Leopard yang Elegan

  1. Hohoho…saya setuju banget tuh…
    Mac emang oke.
    Cuma pengen nambahin nih bos, setahu saya di Mac sudah banyak Aplikasi luar yang jauh lebih keren dari Windows…
    Microsoft ajah udah bikin Office 2008 buat Mac yang tampilannya lebih oke dari Office 2007. Dan kalo gak salah Microsoft bakalan keluarin barengan Office 2010 versi windows dan Mac.
    Selain itu Macbook pro udah bisa diinstal game-game kelas berat karena kartu grafis dan prosesornya udah mendukung banget. Coba check di situs resminya deh game apa ajah yang bisa di Mac.
    Kalo masih belum puas, di Mac bisa diinstal Crossover sehingga bisa jalanin hampir semua aplikasi windows…keren kan…jadi mending beli Mac karena bisa jalanin aplikasi windows daripada beli windows yang sering kena virus.

    Soal eksplorer filenya emang rada bingungin buat yang belon biasa. Tapi justru dengan keunikannya tersebut bikin kita pengen megang terus tuh Mac book. Yang paling saya suka adalah fitur gesture di trakcpadnya, jari kita bisa menari-nari di atas trackpad buat melakukan banyak hal di Mac. Contoh, bisa zoom, bisa pinch, bisa geser, bisa balik halaman dan masih banyak lagi dengan cuma pake trackpad. hehehe

    Maaf kebanyakan kalo ada yang salah maklum ajah masih awam, gak ada maksud buat saya untuk sok tahu…hohoho
    salam kenal ya bos

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s