Inspirasi

Enak si Database Engine punya saya, makan gaji buta selama 8 bulan, karena saya terakhir nulis di blog bulan 12 tahun lalu 😀

Sebenarnya alasan kesibukan sudah tidak bisa dijadikan alasan untuk tidak ngeblog, karena saya juga banyak menganggur alias tidak ada gawean karena sedang libur panjang kuliah. Alasan sekarang yang rasional dan tepat adalah, MALES 😆

Kembali ke topik…

Judul yang sekarang simpel, karena saya ingin berbagi tentang inspirasi yang sekarang sedang saya pikirkan. Pasti kalian semua punya suatu inspirasi, entah itu desain, orang, barang dan lainnya. Begitu juga saya yang semakin tua ini semakin terinspirasi akan membuat suatu hasil karya yang sedemikian detail.

Rudy Huyn mampu membuat sebuah app yang berguna namun tidak terpikirkan, dengan desain UI yang cermat dan fungsionalitas yang sempurna. Ya, app itu bernama Counters (mungkin yang punya wp bisa dicari di Store)

Kegunaan dari Counters adalah sederhana, hanya menambah maupun mengurangi suatu angka, contoh jika ada tamu undangan yang datang, bisa tekan tombol plus (+). Simpel?

Dengan melihat itu, saya semakin termotivasi untuk membuat sebuah app yang berguna dikehidupan sehari, bukan hanya app yang sekali pakai, namun yang selalu dipakai sang pengunduh app saya.

Pertanyaan saya terjawab, sekarang giliran kamu, apa yang membuatmu terinspirasi ?

Iklan

My App on Windows Phone Store!

Sekarang menulisnya cicil sebulan sekali, biar berkualitas tulisannya (padahal emang males :lol:), ya sekarang saya mau cerita tentang keberhasilan nokia yang menarik minat para developer lokal, dimana banyaknya event-event yang diselenggarakan oleh perusahaan raksasa tersebut.

Salah satunya yang sebelumnya saya ikuti, Lumia Apps Olympiad, dimana pihak yang kalah pun masih tetap disupport lho.

Tidak seperti dosen saya yang meraih medali emas + dapet Lumia gratis, saya termasuk yang kalah :(, tapi untungnya tetap disupport dengan diberikan token Nokia Premium Developer Program, dimana didalamnya sudah termasuk WP Dev Token, Telerik, dan Buddy. Tentu ini memicu saya untuk mengembangkan app di platform Windows Phone daripada mubazir tokennya 😛.

Dan salah satu app saya bernama Crazy Math sudah berada di Windows Phone Store, yo. Meski memakan waktu certification sekitar 6 hari, hampir seminggu bro! Namun beruntung kemudian di approve juga. Kalau mau unduh, klik disini. Tenang aje, gratis bro!

Sekarang saya sedang mengembangkan app kedua untuk di submit di store, yang tidak jauh dari kategori edukasi, tunggu tanggal rilisnya, wkwk baru nyadar lusa udah UAS aja, kapan lagi nih ngodingnye!

Workshop Lumia Apps Olympiad di Malang

Kebetulan Selasa satu minggu yang lalu, saya mengikuti workshop lumia apps olympiad yang diadain di kampus saya, UB. Pembicaranya namanya om Poedja, wkwk enerjik dari pagi sampai sore jelasin materinya + live codingnya keren.

Saya tertarik mengikuti workshop ini, karena lagi kesengsem sama UI-nya windows phone plus workshopnya gratis tis tis + lunch, jadi dateng cuma bawa diri + laptop aja. Lumayan ada teh + cemilan sepuasnya wohoho.. (maruk mode on)

Nah saya juga barusan ini, selesai daftar ke event Lumia Apps Olympiadnya ikut kategori Mindtalk. Deadline seminggu lagi untuk menyelesaikan app + video demonya untuk disubmit. Semangat wes.

Good luck for me!

Android App : Tebak Kata (1)

tebak-kata

Wkwk kampret kelewat satu bulan ga ngeblog. Saya kali ini sedang belajar mengembang aplikasi di platform android. Sedikit buta dengan java, namun akhirnya sedikit demi mulai mengerti konsep paradigma pemrograman berorientasi objek.

Saya sedang membuat sebuah aplikasi tebak kata, jadi kita harus menebak kata yang acak. 😀

Yang nantinya ada poin, nyawa, plus waktu. Itulah 3 konsep yang akan saya implementasikan. Nanti kalau sudah selesai mungkin akan saya share ke teman-teman berkas .apk-nya untuk dicoba.

Jadi teringat aplikasi serupa tapi ga sama yang saya buat dengan bahasa C berbasiskan teks. Yoi, ni aplikasi merupakan tugas akhir dari mata kuliah pemrograman lanjut saya di semester 2 lalu.

Nah dibawah tampilan aplikasi yang saya tulis dalam bahasa C. Kalau disamping aplikasi android yang saya singgung. Tentunya terinspirasi dengan aplikasi saya sebelumya, namu masih sebatas validasi tebakan apakah tebakan pengguna benar atau tidak dari kata yang diacak. Belum ada pengunaan waktu, poin, ataupun nyawa. Continue reading “Android App : Tebak Kata (1)”

Laptop Gak Mati 2 Hari

Sebenernya gak mati 2 hari masih terhitung biasa sih, dulu aje pernah gak mati ni laptop seminggu gara-gara download twilight HD-Bluray yang besarnya 8GB :Dv

Kenapa laptop lu gak dimatiin om ? ya karena ngerjain project akhir LFS (Linux from Scratch).  Dan memang saya targetkan sebelum saya ke bandung jam 3 nanti ini, saya harus menyelesaikan project akhir saya ini.  :hammer:

Tidur jam 3 pagi, bangun jam 6 pagi. Jadi saya geber ngerjainnya semalaman suntuk, seharian depan laptop bengong kayak tikus kegencet pantat.  😀

Meski awalnya banyak error sana sini, gak mau booting lah, init id respond too fast bla bla bla, akhirnya berhasil fix juga. Bodo amat sisa errornya, yang penting udah kelar, bisa masuk ke system. Login seperti biasa masukin user root, password *****, dan akhirnya masuk. Iseng-iseng coba aplikasi vim? jalan. grep? jalan. Less? jalan.

Meski masih ada beberapa error seperti network card belum kebaca, saya sudah agak lega, bisa ke Bandung dengan tenang, fiuhh.

Eh btw baru nyadar ni batere ngedrop parah, cuma tahan 1 menit, abis itu mati 😥

Udah dulu ah, siap2 perlengkapan ke Bandung. 😀

Ubuntu yang Tertunda

Sebenernya mau posting ini dari kemarin-kemarin, namun kesibukan kuliah membuat postingan ini selalu menjadi draft di dashboard blog saya 😀

Oke kali ini saya ingin bercerita tentang kiriman cd ubuntu saya yang tertunda sangat lama, nyampenya tunggu saya kuliah, baru bener-bener nyampe yaitu 3 tahun! :hammer:

Canonical dulu pernah membagikan-bagikan cd ubuntu secara gratis menggunakan shipIt yang sekarang sayangnya sudah dihentikan. Jadi kita tinggal daftar di shipIt, isi formulir dan pesen deh.

Saya jadi ngiler mau dapet kiriman juga, melihat di blog-blog sukses besar memesan cd dari shipit. Gretongan, siapa yang ga mau :Dv, tapi ya harga mencerminkan kualitas, dari review di internet rata-rata nyampenya 2-3 bulan kalau mesan dari shipIt. tapi ga papa dah, langsung aja saya mesan waktu itu.

Saya mesan kalau ga salah taun 2008 masih kelas 3 smp, masih ingusan :D, dan saya pun nunggu, namun sampe bego gak dateng-dateng kamfreeet :hammer:, yang akhirnya saya nyoba ubuntu dari kiriman cd teman saya yang bernama dark ryu.

Namun bulan oktober 2011 kemarin, bapak saya nelpon, katanya ada kiriman dari ubuntu apa gitu, bapak saya bilang ada dua cd tulisannya ubuntu dan kubuntu. Sayapun mengingat-ingat, kapan ya mesen cd. Wadohh, itukan pesenan dari smp, kok baru sampe sekarang :hammer:

Akhirnya pas saya bulik ke Sangatta, ngecek kiriman cd ubuntu dari shipIt kayak mana sih

 Lihat kertasnya sampe butek gitu wkwkwk coklat, ini yang salah pak pos-nya atau shipItnya ya, tau ah, yang penting nyampe meski baru nyampe setelah nunggu 3 tahun :hammer: Continue reading “Ubuntu yang Tertunda”

Nostalgia Ubuntu

Saya masih ingat ketika saya mencoba sistem operasi GNU/Linux ini kalau tidak salah sekitar akhir tahun 2007, waktu itu masih kelas 3 SMP. Dikirimin dari teman blog multiply bernama dark ryu (ga tau nama aslinya :hammer:, ampun ya om:Dv), yo Ubuntu 7.10 adalah distro pertama saya.

Saya yang sudah muak dengan virus-virus di windows, membuat kompie saya jebot-nya minta ampun dah, dan….. akhirnya memutuskan menginstall ubuntu yang saya telah dapatkan cd-nya, eh ternyata saya salah milih opsi, alhasil satu hardisk kepake semua sama si ubuntu kamprett :hammer:

Ada suka maupun duka dalam menggunakan ubuntu ini, yaitu ketika teman-teman pada mengeluh virus komputernya tidak bisa dipakai, sayapun hanya tertawa kala itu hohohoho dan juga karena ubuntu saya lumayan stabil jarang crash.

Dukanya ngerjain laporan word acakadut pakai openoffice, dan beberapa aplikasi favorit ga ada. Sempat bingung juga kok gak bisa muter mp3, sayapun jungkir balik cari akal.

Ada juga pengalaman mengunduh paket .deb, karena waktu itu ga tau kalau ada namanya dependensi, terpaksa bolak-balik warnet buat nyari paket dependensi-nya. Perjuangan bro ;(

Kira-kira penampakan Ubuntu 7.10 seperti ini kala itu :

ubuntu 7.10
source image : techdrivein

Dan saya kali ini kembali memakai ubuntu karena salah satu syarat dari asisten dosen untuk praktikum sistem operasi, terpaksa saya resize partisi slackware untuk menyediakan space untuk ubuntu. Dan ini ubuntu 11.10 yang terpaksa saya pakai :

ubuntu11.10

dan alhasil… Berat, grafis-nya terlalu wah, notebook saya gak gak gak kuat aaaa lemott. Notebook kadang-kadang ngehang wkwkwk. Selain itu UI-nya ribet dan beda dengan desktop yang pernah saya pakai selama ini.

Nyoba install via apt-get, kalo koneksi ngadat terhenti, pesan errornya ga jelas, proses-nya stagnan… waduh piye ki.

Dan akhirnya saya kembali ke slackware untuk pemakaian sehari-hari untuk ngenet dll. Mungkin tampilan wah distro-distro baru mampu menarik para user baru yang butuh tampilan grafis keren dan penggunaan yang mudah. Namun tidak untuk para old school.

fiuh.. mumet, eh kok saya tambah tua ya *ga nyambung mode : on* :hammer: