Jakarta ? Ternyata Lebih Primitif

Sumber : Detik.com

Abis baca berita di detik, saya langsung bergumam “Gila ni anak SMA 70, bacok orang, ngalah-ngalahin preman.”, ngeliat foto artikel bapak sang korban nangis, jadi ga tega liatnya.

Cocoknya, pelaku tu bukan dipenjara lagi, tapi diinjek-injek sampai mati, ga usah koar-koar HAM, wong kalau dibiarin malah ngerusak hak asasi orang lain kok. Kayaknya saya jadi teringat tentang petrus jamannya pak harto, kayaknya musti dipake lagi tu.

Sangatta, yang terpencil aja gak segitunya tawuran, ni Jakarta, sekali lagi JAKARTA, kelakuannya bukan kayak orang modern, kayak orang primitif gitu. :hammer:

Si pelaku harus dihukum mati, ga peduli masih SMA, harus diberantas sampai akar-akarnya kalau menurut saya. Yang namanya penyakit, pasti harus sampai virus-virusnya dimusnahkan, jangan gejalanya doang.

Mudahan gak terulang lagi ni kasus tawuran, mending para pelajar main ps, eh belajar ding 😀

Iklan

Cemilan Sehat?

Lumayan buncit ni perut, gara2 kelepasan ngemil semenjak semester 2 berlalu ini wkwk, beda pas masih awal kuliah. Sekarang ngemilnya ciki, terang bulan, plus gorengan. Gimana ga buncit coba ?

Dan juga ga pernah olahraga lagi semenjak di malang, wkwk :hammer:

Sekarang mencoba kembali lagi makan oatmeal…, tapi kalau lagi jenuh, ya makan ubi rebus, apel atau ga kacang rebus yang saya beli barusan…

Nasi Uduk Cak Bejo

Bagi mahasiswa kere seperti saya, ngekos dekat dengan kampus kampus , memberikan keuntungan tersendiri. Yaitu limpahnya pilihan makanan yang enak dan murah pas untung kantong mahasiswa. Salah satunya di warung makan nasi uduk cak bejo.

Lokasinya di jalan sigura-gura, kalau tau ITN, langsung terus aja dah. Disini harganya rata2 sama dari ayam, sampe belut cuma Rp. 6000.  Favorit saya selain belut gorengnya yang enak juga karena nasi uduknya banyak  merupakan salah satu nasi favorit saya setelah nasi goreng.

Ni warung waktu saya masih maba alias junior, ampir tiap hari saya datengin, gimana ga, lidah masakan rumahan, baru ngerasain makanan enak langsung ketagihan. Ya, tapi sekarang jarang saya datengin, soalnya minyaknya ga nahan.

Kalau kamu deket UB, istilah bulenya worth buat mampir kesini ngisi perut. Liat penampakan, barusan saya beli satu nasi belut dibungkus, udah saya makan setengah nasinya.

 nasi-belut-cak-bejo

Android App : Tebak Kata (1)

tebak-kata

Wkwk kampret kelewat satu bulan ga ngeblog. Saya kali ini sedang belajar mengembang aplikasi di platform android. Sedikit buta dengan java, namun akhirnya sedikit demi mulai mengerti konsep paradigma pemrograman berorientasi objek.

Saya sedang membuat sebuah aplikasi tebak kata, jadi kita harus menebak kata yang acak. 😀

Yang nantinya ada poin, nyawa, plus waktu. Itulah 3 konsep yang akan saya implementasikan. Nanti kalau sudah selesai mungkin akan saya share ke teman-teman berkas .apk-nya untuk dicoba.

Jadi teringat aplikasi serupa tapi ga sama yang saya buat dengan bahasa C berbasiskan teks. Yoi, ni aplikasi merupakan tugas akhir dari mata kuliah pemrograman lanjut saya di semester 2 lalu.

Nah dibawah tampilan aplikasi yang saya tulis dalam bahasa C. Kalau disamping aplikasi android yang saya singgung. Tentunya terinspirasi dengan aplikasi saya sebelumya, namu masih sebatas validasi tebakan apakah tebakan pengguna benar atau tidak dari kata yang diacak. Belum ada pengunaan waktu, poin, ataupun nyawa. Continue reading “Android App : Tebak Kata (1)”

Laptop Gak Mati 2 Hari

Sebenernya gak mati 2 hari masih terhitung biasa sih, dulu aje pernah gak mati ni laptop seminggu gara-gara download twilight HD-Bluray yang besarnya 8GB :Dv

Kenapa laptop lu gak dimatiin om ? ya karena ngerjain project akhir LFS (Linux from Scratch).  Dan memang saya targetkan sebelum saya ke bandung jam 3 nanti ini, saya harus menyelesaikan project akhir saya ini.  :hammer:

Tidur jam 3 pagi, bangun jam 6 pagi. Jadi saya geber ngerjainnya semalaman suntuk, seharian depan laptop bengong kayak tikus kegencet pantat.  😀

Meski awalnya banyak error sana sini, gak mau booting lah, init id respond too fast bla bla bla, akhirnya berhasil fix juga. Bodo amat sisa errornya, yang penting udah kelar, bisa masuk ke system. Login seperti biasa masukin user root, password *****, dan akhirnya masuk. Iseng-iseng coba aplikasi vim? jalan. grep? jalan. Less? jalan.

Meski masih ada beberapa error seperti network card belum kebaca, saya sudah agak lega, bisa ke Bandung dengan tenang, fiuhh.

Eh btw baru nyadar ni batere ngedrop parah, cuma tahan 1 menit, abis itu mati 😥

Udah dulu ah, siap2 perlengkapan ke Bandung. 😀

Kuliner : Burger Buto

Malam minggu kemarin saya + 2 teman saya yang bernama si aldo dan yudha memutuskan untuk pergi cari makanan ke kedai27 di kota Malang ini. Nama tempat makannya sih biasa, tapi menu makanan yang disediakan agak unik dan beda, yaitu burger buto !

burger-buto

Bila dilihat sekilas dari ukuran burgernya yang lumayan agak besar dibanding produk sejenis. Harganya cukup terjangkau, dengan membawa kocek 10ribu, anda sudah bisa menikmati burger buto. Continue reading “Kuliner : Burger Buto”

Ubuntu yang Tertunda

Sebenernya mau posting ini dari kemarin-kemarin, namun kesibukan kuliah membuat postingan ini selalu menjadi draft di dashboard blog saya 😀

Oke kali ini saya ingin bercerita tentang kiriman cd ubuntu saya yang tertunda sangat lama, nyampenya tunggu saya kuliah, baru bener-bener nyampe yaitu 3 tahun! :hammer:

Canonical dulu pernah membagikan-bagikan cd ubuntu secara gratis menggunakan shipIt yang sekarang sayangnya sudah dihentikan. Jadi kita tinggal daftar di shipIt, isi formulir dan pesen deh.

Saya jadi ngiler mau dapet kiriman juga, melihat di blog-blog sukses besar memesan cd dari shipit. Gretongan, siapa yang ga mau :Dv, tapi ya harga mencerminkan kualitas, dari review di internet rata-rata nyampenya 2-3 bulan kalau mesan dari shipIt. tapi ga papa dah, langsung aja saya mesan waktu itu.

Saya mesan kalau ga salah taun 2008 masih kelas 3 smp, masih ingusan :D, dan saya pun nunggu, namun sampe bego gak dateng-dateng kamfreeet :hammer:, yang akhirnya saya nyoba ubuntu dari kiriman cd teman saya yang bernama dark ryu.

Namun bulan oktober 2011 kemarin, bapak saya nelpon, katanya ada kiriman dari ubuntu apa gitu, bapak saya bilang ada dua cd tulisannya ubuntu dan kubuntu. Sayapun mengingat-ingat, kapan ya mesen cd. Wadohh, itukan pesenan dari smp, kok baru sampe sekarang :hammer:

Akhirnya pas saya bulik ke Sangatta, ngecek kiriman cd ubuntu dari shipIt kayak mana sih

 Lihat kertasnya sampe butek gitu wkwkwk coklat, ini yang salah pak pos-nya atau shipItnya ya, tau ah, yang penting nyampe meski baru nyampe setelah nunggu 3 tahun :hammer: Continue reading “Ubuntu yang Tertunda”